Di Indonesia, ergonomi sebagai disiplin ilmu terbilang masih baru. Istilah ergonomi sering tertukar dengan agronomi atau ekonomi. Oleh kalangan umum, ergonomi sering didefinisikan sebagai ilmu yang berkaitan dengan desain dari sebuah kursi yang nyaman. Yang lain mencoba mengaitkannya dengan pekerjaan yang sehat dan aman, faktor manusia dalam perancangan produk, sistem man-machine, studi gerak dan waktu, peningkatan produktivitas, dan lain-lain. Sebagai ilmu, ergonomi diajarkan secara eksplisit dalam kursus teknik, medis, atau psikologi dengan perbedaan nama tapi dengan substansi yang sama.

Ergonomi diperkenalkan di Indonesia beberapa dekade yang lalu oleh para akademisi dan universitas, industri dan pemerintah. Selanjutnya, gerakan ergonomi berasal dari para akademisi dari luar negeri yang bekerja di beberapa universitas di Indonesia. Mata kuliah ergonomi diberikan terutama dalam kurikulum jurusan teknik industry, misalnya ergonomi yang diterapkan pada sistem kerja, ergonomi industri, desain dan pengukuran kerja, desain dan tata letak fasilitas, teknik dan manajemen keselamatan, rekayasa faktor manusia dalam desain produk; dan ergonomi makro seperti organisasi industri, TQM, analisis produktivitas, pengukuran kinerja, manajemen rantai pasokan, dan lain-lain. Mereka melakukan penelitian dan mata kuliah ergonomi dalam program sarjana teknik dan manajemen dan pasca sarjana; dan juga mengadakan seminar, workshop dan konferensi dan melakukan konsultasi dengan industri lokal. Mereka sudah mengembangkan jaringan dengan disiplin ilmu lain tidak hanya di bidang teknik seperti teknik fisika, arsitektur, mekanik, lingkungan, informatika, dll; tetapi juga di luar jurusan teknik seperti desain produk industri, pertanian, psikologi, kedokteran, kesehatan masyarakat dll.

Ergonomi dan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) juga banyak dipraktekkan di perusahaan industri besar, seperti Toyota Astra Motors, IPTN, dan lain-lain; dimana ada transfer teknologi manufaktur (dan juga manajemen) dari induk perusahaan seperti dari Jepang, Amerika Serikat, Jerman, dan lain-lain ke Indonesia dan negara-negara industri maju lainnya. Beberapa industri kimia dan pertambangan seperti petrokimia, semen, minyak dan gas, dll mengembangkan praktik yang terutama berkaitan dengan kesehatan dan keselamatan kerja. Kesadaran dan gerakan ergonomi dan K3 sebenarnya berasal dari manajemen puncak perusahaan multinasional yang telah berpendidikan atau berasal dari industri maju. Mereka bisa melihat manfaat ergonomi dalam hal meningkatkan produktivitas, kualitas dan K3 pekerja saat dipraktekkan di negara mereka sendiri, sehingga mendorong industri di Indonesia untuk mengadopsi ergonomi. Namun, karena keterbatasan pendidikan atau pelatihan di bidang ergonomi, kebanyakan insinyur lokal dan juga manajer di banyak industri tidak mengetahui ergonomi dan K3.

Oleh karena itu, Perhimpunan Ergonomi Indonesia (PEI) secara resmi didirikan oleh pertemuan ergonomis nasional pada tanggal 10 Oktober 1987 di Institut Teknologi Bandung (ITB) dengan misi memberikan pendidikan, penelitian dan konsultasi mengenai aplikasi ergonomi untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas kehidupan kerja. PEI dikembangkan secara khusus untuk mengorganisir akademisi, peneliti, praktisi industri, atau profesional untuk menerapkan metode ergonomi dan pendekatan di bidang ergonomi mikro atau makro. Beberapa program PEI antara lain seperti melakukan program penelitian bersama, mengembangkan kurikulum ergonomi dan standarisasi laboratorium di perguruan tinggi, menyelenggarakan seminar atau lokakarya

(nasional / internasional) secara berkala, mengembangkan standar ergonomi nasional (misalnya antropometri), dan sosialisasi dan publikasi untuk mempromosikan ergonomi dan K3. Informasi berikut akan memberikan uraian kronologi singkat untuk beberapa aktivitas ergonomi yang disponsori oleh PEI dalam waktu sekitar dua dekade (1987 - 2006). Pada dekade pertama (1987-1987), PEI tidak menyelenggarakan banyak kegiatan seperti seminar, pelatihan, konsultasi, dll. Sebagai organisasi profesional, PEI sangat bergantung pada anggotanya yang kebanyakan berprestasi. Masalah utamanya adalah tidak begitu banyak disiplin ilmu menawarkan kurikulum ergonomi dalam kurikulum mereka. Ergonomi bukan spesialisasi unik dalam teknik, psikologi, dan/atau mungkin ilmu kedokteran. Banyak insinyur juga memiliki persepsi salah tentang ergonomi. Di luar Teknik Industri, ergonomi tidak dipandang sebagai jalur penting dan signifikan untuk mengembangkan teknik atau karir manajerial. Sebagian besar insinyur memiliki persepsi kuat bahwa teknik harus berurusan dengan rumus matematika, fenomena fisik (material, mesin dan peralatan), proses manufaktur; dan tidak berhubungan dengan manusia atau interaksinya dengan mesin. Di sisi lain hanya sedikit ilmuwan ergonomis yang mampu mempromosikan dan mensosialisasikan ergonomi sebagai keilmuan yang relevan untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas hidup dan kerja di industri.

Meskipun pada dekade pertama, asosiasi (PEI) tidak diorganisir secara formal dan berfungsi dengan baik; tapi pada tahun 1990-an situasi berubah. Sesuai dengan isu global daya saing industri dan meningkatnya kesadaran lingkungan; Seminar dan konferensi ergonomi nasional telah diselenggarakan pada tanggal 6-7 September 2000 di Surabaya. Tema seminar tersebut adalah Peran Ergonomi Industri untuk Meningkatkan Daya Saing Global untuk Memasuki Era Milenium ke-3. Seminar ini diselenggarakan oleh PEI dan bersama Laboratorium Ergonomi dan Desain Sistem Kerja - Jurusan Teknik Industri ITS - Surabaya. Pada saat yang sama, sebuah konferensi juga diadakan untuk meremajakan dan merevitalisasi organisasi. Pada dekade kedua (1987-2006), PEI telah menyelenggarakan dan mensponsori banyak kegiatan seperti seminar, simposium dan forum ilmiah lainnya. Hampir setiap tahun kita bisa mengadakan seminar ergonomi, simposium atau lokakarya yang disusun dalam lingkup nasional atau internasional untuk memberi kesempatan bagi ergonomis Indonesia untuk mempresentasikan hasil penelitiannya; berbagi pengalaman, pengetahuan, dan bagaimana menerapkan metode atau pendekatan ergonomi untuk memecahkan masalah industri. Beberapa seminar penting yang disponsori oleh PEI dapat diinformasikan dalam tiga tahun terakhir, sebagai berikut:

Seminar ini memberikan semacam peta jalan dimana karya Ergonomis Indonesia yang berasal dari berbagai disiplin ilmu dan institusi ditinjau. Pekerjaan mereka memiliki satu kesamaan, yaitu dengan jenis intervensi ergonomi yang sesuai, akan ada peningkatan kualitas, produktivitas, kondisi kerja, K3, lingkungan yang lebih baik, pengurangan biaya, dan peningkatan dalam keuntungan. Pekerjaan PEI ini akan memperhatikan tantangan industri Indonesia di masa depan, seperti masih banyak persepsi ergonomi yang salah, sifat pekerja berpendidikan rendah dan pemalu (terutama yang bekerja di rumah, pertanian atau industri tradisional), kurangnya perhatian dan komitmen untuk K3 dan peraturan K3 dan masalah lainnya. Beberapa tantangan yang harus dihadapi untuk memperhatikan pekerja, manusia, kepedulian terhadap kualitas dan produktivitas kerja, teknologi baru yang canggih, lingkungan, dan yang terakhir namun tidak kalah penting adalah kepedulian dan kontribusi pada bangsa.

  • Seminar Nasional Ergonomi: "Peran Disiplin Ergonomi untuk Penguatan Industri dan Pariwisata Tradisional Kecil". Acara ini dilaksanakan pada tanggal 13 September 2003 dan diselenggarakan oleh Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gajah Mada - Yogyakarta. Lebih dari 70 makalah penelitian telah dipresentasikan dan dipublikasikan.
  • Seminar Nasional Ergonomi Terapan di Industri: Peranan Ergonomi untuk Mendukung Proses Industri dalam Upaya Meningkatkan Produktivitas dan Mutu. Seminar ini telah dilaksanakan pada tanggal 27 Maret 2004 di Yogyakarta dan diselenggarakan oleh Forum Teknik Industri Yogyakarta dan Jurusan Teknik Industri Universitas Pembangunan Nasional (UPN) - Yogyakarta. Hampir 115 makalah telah dipresentasikan di forum ini.
  • Seminar Nasional Ergonomi 2: Ergonomi dan Perannya dalam Pengembangan Industri di Indonesia. Acara diselenggarakan pada tanggal 9 Oktober 2004 di Yogyakarta oleh Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gajah Mada - Yogyakarta. Sekitar 80 makalah penelitian telah dipaparkan dalam seminar ini.
  • Pada tanggal 23-25 ​​Mei 2005 telah dilakukan SeaesIPS2005 - Seminar dan Konferensi Internasional tentang Ergonomi "Bridging the Gap" di Denpasar Bali. Ini adalah pertemuan gabungan Konferensi Masyarakat Ergonomi ke-8 Asia Tenggara dan Konferensi Nasional ke-12 & Seminar Ilmiah ke-15 Masyarakat Fisiologis Indonesia. Tema "Bridging the Gap" menyerukan kerjasama yang lebih erat dan meningkatkan jaringan yang lebih baik antara berbagai disiplin dalam memenuhi tujuan konferensi. Seminar dan konferensi internasional ini diselenggarakan oleh Program Pasca Sarjana Fikologi Ergonomi dan Olahraga, Fakultas Kedokteran - Udayana bekerjasama dengan Asosiasi Ergonomi Internasional, Asosiasi Ergonomi Asia Tenggara, dll. Ada lebih dari 200 ratusan makalah penelitian yang dipresentasikan oleh para akademisi, ahli, profesional, dll dari disiplin ilmu ergonomi dan fisiologi.
  • Seminar Nasional Interaksi Manusia-Komputer: Aspek Manusia dalam Sistem Berbasis Komputer. Seminar ini diselenggarakan oleh Laboratorium Desain Sistem Kerja & Ergonomi - Jurusan Teknik Industri, ITB dan diselenggarakan pada tanggal 21-22 September 2005 di Bandung. Lebih dari 20 makalah dipilih dan dipresentasikan; kebanyakan dibahas seputar pengaruh komputer, multimedia dan teknologi informasi terhadap karya manusia.
  • Seminar Nasional Ergonomi 2006 - Teknik dan Produktivitas Manusia. Seminar ini telah diselenggarakan pada tanggal 14-15 Juni 2006 di Bandung, dan dikelola oleh Perhimpunan Ergonomi Indonesia (PEI) - Bandung dan Laboratorium Ergonomi - Jurusan Teknik Industri ITB.
  • Seminar Nasional Ergonomi & K3 - Peranan Ergonomi dan K3 untuk Meningkatkan Produktivitas dan Kualitas Kerja. Seminar ini telah dilaksanakan pada tanggal 29-30 Juli 2006 di Surabaya dan mempresentasikan lebih dari 120 makalah penelitian dengan berbagai topik mulai dari ergonomi mikro hingga makro. Selain seminar, juga dilakukan workshop tentang Manajemen K3. Kedua kegiatan tersebut diselenggarakan oleh Laboratorium Ergonomi & Desain Sistem Kerja - Jurusan Teknik Industri ITS.
  • Ergo Future 2006 - Simposium Internasional tentang Ergonomi, Keselamatan, dan Kesehatan Kerja Masa Lalu, Sekarang dan Masa Depan. Simposium ini sekarang tampil pada tanggal 28-30 Agustus 2006 di Denpasar - Bali dan diselenggarakan oleh School of Medicine - Universitas Udayana.
  • Seminar Nasional Pendekatan Makro Ergonomi untuk Meningkatkan Kinerja Organisasi; dan Workshop Mannequin di Catia dan 3D-Max untuk Analisis Ergonomi dan Desain Produk. Seminar ini akan direncanakan pada 21-22 November 2006 di Jakarta dan diselenggarakan oleh Departemen Teknik Industri Universitas Trisakti, Jurusan Teknik Industri Universitas Tarumanegara; dan Jurusan Desain Produk Universitas Trisakti.

Seminar ini memberikan semacam peta jalan dimana karya Ergonomis Indonesia yang berasal dari berbagai disiplin ilmu dan institusi ditinjau. Pekerjaan mereka memiliki satu kesamaan, yaitu dengan jenis intervensi ergonomi yang sesuai, akan ada peningkatan kualitas, produktivitas, kondisi kerja, K3, lingkungan yang lebih baik, pengurangan biaya, dan peningkatan dalam keuntungan. Pekerjaan PEI ini akan memperhatikan tantangan industri Indonesia di masa depan, seperti masih banyak persepsi ergonomi yang salah, sifat pekerja berpendidikan rendah dan pemalu (terutama yang bekerja di rumah, pertanian atau industri tradisional), kurangnya perhatian dan komitmen untuk K3 dan peraturan K3 dan masalah lainnya. Beberapa tantangan yang harus dihadapi untuk memperhatikan pekerja, manusia, kepedulian terhadap kualitas dan produktivitas kerja, teknologi baru yang canggih, lingkungan, dan yang terakhir namun tidak kalah penting adalah kepedulian dan kontribusi pada bangsa.

Narasumber: Ir. Sritomo Wignjosoebroto, M.Sc